Penyakit Kencing Batu

Penyakit kencing batu atau batu yang terdapat di saluran kemih yang merupakan penyakit yang banyak diderita. Sakit kencing batu ini menimbulkan gejala yang dirasakan cukup hebat seperti sakit saat ingin berkemih dan nyeri pada perut. Penyakit kencing batu merupakan cikal bakal dari penyakit gagal ginjal. Hal ini dikarenakan penyakit kencing batu yakni terdapatnya batu pada saluran kemih berhubungan langsung dengan fungsi organ ginjal. Karena ginjal salah satu organ tubuh manusia yang vital keberadaannya sangat mempengaruhi kehidupan manusia.

Jika di Amerika Serikat kasus penyakit kencing batu ini mencapai sekitar 36 orang dari 100.000 jumlah dari total penduduk Amerika. Sedangkan di Indonesia penderita kencing batu mencapai angka yang cukup signifikan dan merupakan penyakit penyebab gagal ginjal bersama infeksi saluran kandung kemih.

Untuk mengenali jenis penyakit kencing batu ini diperlukan diagnosis yang cukup teliti untuk mengetahui jenis, sifat dan kompoisis batu kemih dalam saluran kandung kemih. Memang belum diketahui secara pasti terjadinya batu kemih di saluran kandung kemih. Penyebab terbentuknya batu kemih pada saluran kandung kemih ini disertai oleh beberapa faktor seperti faktor biologik dan faktor genetik.

Gambar bentuk batu ginjal yang penyebabnya diadaptasi dari penyakit kencing batu.

Adapun faktor genetik memiliki pengaruh seperti :

- septiuria
- hiperkalsiuria primer
- dan hiperoksaliuria primer

Adapun faktor biologiknya adalah :

- supersaturasi urin
- kekurangan faktor proteksi
- perubahan pH urin
- nucleasi serta faktor yang dapat melekatkan kristal tubulus renalis.

Selain faktor genetik dan biologi adapula faktor lainnya yang memicu terjadinya kencing batu, jika dilihat dari segi fisik dan ekonomi, seperti :

- Jenis kelamin

Pria memiliki resiko yang lebih tinggi dibanding dengan wanita yakni 3:1

- Di lihat dari Ras

Lebih sering ditemukan dan diderita oleh orang Asia dan Afrika

- Faktor keturunan

Faktor keturunan juga memainkan peranan penting dalam penyakit apapun. Jika orangtua memiliki riwayat penyakit kronis tertentu atau penyakit lainnya, maka diturunkan oleh anaknya dengan resiko 6 kali besar.

- Kebiasaan hidup yang dijalani

Seseorang yang rajin atau rutin mengkonsumsi air putih minimal 8-10 gelas perhari atau dengan takaran 1-2 liter per hari akan meningkatkan diuresis untuk mencegah terjadinya batu.

- Seseorang yang banyak bergerak atau rajin beraktivitas memiliki resiko lebih kecil terkena kencing batu dibanding dengan seseorang yang jarang bergerak.

- Faktor sosial dan ekonomi

Umumnya penyakit kencing batu pada saluran kandung kemih bagian atas cenderung lebih banyak mendera pada masyarakat dengan keadaan sosial ekonomi yang lebih tinggi, dalam arti mereka yang memiliki tingkat sosial ekonomi lebih tinggi biasanya lebih banyak mengkonsumsi protein hewani dan karbohidrat. Hal ini terjadi sebaliknya pada mereka yang memiliki tingkat sosial ekonomi lebih rendah.

- Letak geografis

Masyarakat yang tinggal didaerah yang dengan cuaca iklim yang cukup panas (tropis) memiliki reiko lebih besar terserang penyakit kencing batu, hal ini disebabkan oleh mereka yang tinggal di daerah tropis seperti halnya Indonesia. Mengeluarkan cukup banyak keringat sehingga sering terjadi dehidrasi yang membutuhkan cairan lebih banyak dalam tubuh. Produksi keringat yang lebih banyak akan mengurangi produksi urine.

- Adanya infeksi

Terjadinya infeksi pada bagian ureter atau saluran kandung kemih yang mungkin disebabkan terjadinya infeksi di dalam saluran kandung kemih.

Proses terjadinya batu saluran kencing disebabkan oleh supersaturasi. Supersaturasi merupakan bahan tertentu yang terdapat di dalam urine yang melebihi kapasitas dan kemampuan cairan urine utnuk melarutkannya. Yang disebut supersaturasi adalah bahan-bahan yang mengandung garam-garam dari oksalat, asam urat, sistein dan xantine. Apabila kadar garam lebih tinggi disertai dengan pengurangan volume urine akan mengakibatkan terjadinya kristalisasi.

Posted in Penyakit Kencing Batu | Tagged , , , , , , , | Leave a comment

Kencing Batu Ginjal

Kencing batu ginjal yaitu terbentuknya butiran-butiran dari senyawa kalsium dan penimbunan asam urat, sehingga membentuk CaCO3 (kalsium karbonat) pada gnjal atau saluran urin yang dapat menyebabkan kesulitan pengeluaran urin. Penyebab kencing batu ginjal dapat terjadi karena faktor hormon yang dihasilkan kelenjar anak gondok paratiroid dan jika seseorang kurang minum atau sering menahan buang air kecil.

Tanda-tanda kencing batu ginjal antara lain : punggung terasa pegal-pegal, merasa sakit pada saat kencing, ar kencing tamoak keruh, kadang-kadang air kencing bercampur darah.

batu-ginjal

Perawatan dan pengobatan alami untuk kencing batu ginjal adalah :

  1. Diusahakan cukup banyak senam atau gerak badan
  2. Diusahakan minum air putih yang banyak
  3. Diusahakan untuk mengurangi minum teh
  4. 4Menghindari makan bayam, tomat, jeroan, kacang tanah dan cokelat
  5. Daun kumis kucing 1 genggam, daun meniran 7 batang, daun ngokilo 10 lembar, temulawak 10 potong, dan jagung muda 4 buah. Seluruh bahan ini dimasak dengan 4 gelas air dan diminum sepanjang hari (Daun ngokilo dapat diganti dengan daun gempur watu atau tempuh wiyung).

Penyakit kencing batu ginjal dapat didtekesi dengan cepat melalui kehadiran darah atau protein dalam air kencing. Penyebab utama adanya darah dalam air kencing adalah adanya infeksi atau akibat gesekan batu-batu dalam saluran kencing dan dalam ginjal ketika terjadi proses pengeluaran air kencing serta perkembangan sel yang tidak normal di daerah tersebut. Biasanya, dalam kondisi tersebut seseorang bisa dinyatakan terkena kanker ginjal atau kanker saluran kencing.

Adanya protein dalam air kencing bisa dijadikan indikasi terjadinya penurunan fungsi ginjal sebagai penyaring darah. Kondisi ini diakibatkan oleh keadaan ginjal yang tidak berfungsi secara normal atau penyaringannya tidak ketat sehingga protein lolos. Dalam keadaan normal, protein tidak boleh lolos dan harus dialirkan ke seluruh tubuh.

 

Posted in Penyakit Kencing Batu | Tagged , , , , , , , , , , , | Leave a comment

Kencing Batu Pada Wanita

Memang tidak semua berisiko terhadap suatu penyakit atau gangguan kesehatan lainnya. Salah satunya adalah kencing batu, tergantung dari sifat urinenya. Jika urine mengandung subtansi yang bisa membentuk batu saluran kemih, orang berisiko terbentuk batu kemih.

Bahan pembentuk batu kemih terbanyak berasal dari zat kapur. Zat kapur bisa berkaitan dengan oksalat (paling sering batu oksalat) dengan fosfat (batu fosfat) dengan karbonat (batu karbonat) selain dengan kolesterol.

Gambar : Batu pada saluran kemih

Selain batu kapur, ada juga batu urat yang terbentuk jika kadar asam urat (uric acid) dalam darah lebih tinggi dari normal untuk waktu lama.

Batu kemih lain, disebut batu cystine jika orang mengidap penyakit turunan gangguan metabolik sehingga kadar cystine tinggi dalam urine. Batu struvite terbentuk jika saluran kemih sering terinfeksi (umumnya pada wanita), selain jenis batu-batu yang berasal dari subtansi lain yang mengkristal dalam urine.

Pria dua kali lebih sering kena batu kemih dibanding wanita. Beberapa tipe batu kemih bersifat menurun di lingkungan keluarga. Tipe batu kemih lain berkaitan dengan penyakit perut, kegemukan, adanya kecacatan pada ginjal atau oleh adanya penyakit ginjal. Orang yang sering mengalami gangguan usus cenderung kena batu oksalat. Anak-anak juga bisa kena batu kemih, apalagi tinggi kadar oksalat dalam urinenya.

Posted in Penyakit Kencing Batu | Tagged , , , , , , , , | Leave a comment

Penyebab Kencing Batu

Banyak hal yang menjadi penyebab dari kencing batu. Penyebab yang paling banyak dari kasus penyakit kencing batu adalah karena adanya faktor genetik (faktor keturunan), pola hidup yang kurang sehat, kebiasaan buruk, pola makan yang tidak teratur.

Gambar : Batu ginjal yang ada didalam ginjal dan saluran kemih (ureter)

Berikut ini beberapa penyebab dari penyakit kencing batu, diantaranya adalah :

1. Faktor genetik

Faktor genetik atau faktor keturunan memang mendominasi dari penyebab penyakit kencing batu.

2. Bentuk anatomis sauran kandung kemih yang tidak normal sehingga dapat menyebabkan aliran air seni yang mengandung kalsium terhenti dan lama-kelamaan akan meningkatkan pembentukan batu urine.

Jika terjadi peningkatan kalsium dalam air seni dan mempengaruhi pengerakan kalsium pada tulang akan mengakibatkan seseorang tidak dapat bergerak atau kesulitan untuk bergerak, contoh karena lumpuh, membuat air seni berwarna pekat yang diakibatkan kurang konsumsi air putih sehingga membuat air kemih menjadi sedikit dan pekat. Tak hanya disebabkan kurangnya konsumsi air putih, pola makan atau makanan yang dikonsumsi kurang bersih, berkadar kalsium oksalat yang tinggi, misalnya makanan dari olahan susu, softdrink, makanan berkadar garam tinggi, makanan yang dengan rasa manis yang tinggi, kopi, teh yang kental, segala jenis makanan dan minuman membuat air seni menjadi pekat sehingga terjadi pengendapan pada ginjal.

Konsumsi vitamin C dan D dengan dosis tinggi yang tidak diimbangi dengan kecukupan vitamin penting lainnya memudahkan terbentuknya batu. Hal ini disebabkan oleh kadar vitamin C dan D yang tinggi sekitar 100-300 mg dalam kedua vitamin tersebut yakni vitamin C yang mengandung kalsium oksalat yang tinggi dan vitamin D dosis tinggi mampu meningkatkan terbentuknya absorbsi kalsium ke dalam usus. Selain itu, obat-obatan untuk kanker (obat sitostatik) semakin mempermudah pembentukan batu karena meningkatnya kadar asam urat dalam darah.

Batu (calculi)yang berasal dari hasil penyaringan dari zat-zat yang terbuang dari dalam tubuh oleh ginjal yang tidak dapat dikeluarkan bersama air seni sehingga dapat mengendap di kandung kemih, di piramid ginjal dan menyebabkan terbentuknya batu ginjal di dalam ginjal dan batu di saluran kemih. Terdapatnya batu pada kandung kemih atas merupakan penyebab utama dari gagal ginjal. Pembentukan batu ini terjadi karena adanya peningkatan kadar asam urat, kalsium oksalat dan zat-zat lain sebagai pemicu terbentuknya batu seperti mukoprotein, berkurangnya kadar zat inhibitor (pencegah terbentuknya batu), misalnya sitrat, adanya infeksi.

Bentuk dan jenis batu bervariasi tergantung dimana batu tersebut terbentuk dan bahan pembentukan dari batu itu sendiri, misalnya kalsium oksalat, kalsium fosfat, asam urat, batu sistin yang terjadi akibat faktor genetik, batu magnesium amonium fosfat (struvit), batu matrix, santin. Begitu pula bentuk dan warna batu, ada yang hitam, coklat, putih, halus, kasar/tajam sehingga dapat melukai saluran kencing.

Posted in Penyakit Kencing Batu | Tagged , , , , , , , | Leave a comment

Gejala Kencing Batu

Sebagian besar orang pasti pernah mengalami rasa anyang-anyangan yang artinya keluarnya air seni dengan volume yang sedikit namun sering terjadi. Ketika rasa anyang-anyangan ini dirasakan cukup sering terjadi secara terus-menerus akan menimbulkan dampak seperti rasa nyeri yang cukup hebat di bagian pinggang, terutama pada organ ginjal.

Sakit anyang-anyangan atau kencing keluar sedikit-sedikit namun sering menjadi suatu tanda penting yang harus kita waspadai adanya resiko terserang batu ginjal yang diakibatkan timbulnya kencing batu.

Penyakit kencing batu merupakan gangguan pengeluaran air seni yang ditandai keluarnya batu-batu yang berukuran kecil ketika buang air kecil, jika dilihat secara detail bentuk kencing batu ini hampir mirip dengan pasir kasar. Seseorang yang mengalami gejala kencing batu ini umumnya ada yang menimbulkan atau dirasakan adanya gejala adapula yang tidak menimbulkan gejala terlebih dahulu. Jika menimbulkan gejala umumnya seseorang akan mengalami rasa sakit pada bagian pinggang, nyeri di pinggang kiri atau kanan karena manusia memiliki 2 ginjal yang terletak di kiri dan di kanan. Selain itu pada sebagian orang ada yang mengalami kencing darah.

Umumnya masyarakat indonesia atau dalam bahasa medis yang digunakan sehari-hari penyakit kencing batu ini disebut juga dengan penyakit batu saluran kemih. Penyakit batu saluran kemih atau kencing batu ini merupakan jenis penyakit yang banyak melanda penduduk indonesia yang disebabkan oleh infeksi, obstruksi, rasa sakit dan metaplasia. Gejala penyakit kencing batu yang banyak dikenal masyarakat adalah timbulnya nyeri atau pegal ada pinggang belakang bagian atas atau tepatnya dibawah tulang iga terakhir sebelum tulang ekor.

Gambar pinggang bagian belakang bagian bawah tulang iga terakhir yang sering merasakan nyeri yang merupakan gejala dari kencing batu atau batu saluran kemih yang merupakan salah satu tanda sakit ginjal.

Berikut gejala dari penyakit kencing batu yang pada tahap awal yang dapat dirasakan :

1. Rasa nyeri yang menusuk-nusuk, menjalar ke arah samping mengikuti alur saluran kemih.

2. Terkadang ketika buang air kecil terasa nyeri

3. Sering anyang-anyangan (keluarnya air seni sedikit-sedikit namu sering)

4. Warna air seni menjadi warna kemerahan seperti air daging

5. Terkadang disertai rasa mual dan demam.

Posted in Penyakit Kencing Batu | Tagged , , , , , , , | Leave a comment